Sabtu, 17 April 2021

 Ya Allah.. Di satu sisi, saya hanya ingin berusaha menghilangkan rasa itu dengan memutus semua yang dapat mengarah kepadanya.. Tapi di sisi lain, saya masih tetap merasa sepi dan juga sedih.. aku harus bagaimana Yaa Allah.. :'(  Aku hanya ingin yang halal.. Aku tidak mau yang haram.. Sedangkan perasaanku padanya................ aku pikir itu haram buatku. Karena dia sudah...,....,...


Sabtu, 03 April 2021

Hujan di Bulan April

Segumpal daging dalam dada insan membeku laksana es di dalam Freezer .

Ia memberontak, mendobrak paksa pintu itu untuk keluar. 

Segera. 


Tapi kemudian Ia jatuh, tersungkur, hancur & terinjak. 


Seseorang datang, 

hendak menyelamatkannya. 


Namun nyatanya, 


Ia juga punya segumpal daging yang harus dia jaga.

Sabtu, 18 Januari 2020


Sebenernya tulisan ini adalah sebuah Essay untuk ikut lomba yang diadakan oleh kedutaan besar Rusia dengan judul "Kenapa saya suka Rusia?". Hadiah bagi pemenangnya lumayan fantastis yaitu tiket pesawat pulang-pergi ke Rusia. Aku coba membuat tulisan Essay untuk ikut lombanya. Tapi ternyata aku belum menang. Tidak apa apa juga.. Mungkin memang tulisan orang lain lebih bagus. Bisa dicoba lagi kalau ada kesempatan. Akhirnya aku ingin menaruh tulisanku waktu itu disini. Semoga bermanfaat bagi pembaca.







GARA-GARA DIA, SAHABAT PENA SAYA

Ketika ada pertanyaan, kenapa saya menyukai Rusia? Alasannya sederhana, yaitu gara-gara dia. Iya. Cuma gara-gara dia, sahabat pena saya yang kebetulan dia adalah orang Rusia itu sendiri. Lho, kok bisa? Bagaimana bisa seperti itu?
Semua itu berawal dari rasa penat dalam menjalani kehidupan semasa SMA kelas 12 semester akhir yang beberapa bulan lagi akan menghadapi Ujian Nasional. Rasa penat itu mengantarkan saya untuk mencari sesuatu yang menarik untuk sekiranya dapat mengobati sedikit rasa penat itu sendiri. Bersyukur saya yang kebetulan bersekolah di asrama diperbolehkan mengakses internet di tiap akhir pekan. Tiba-tiba timbul ide untuk mencari sahabat pena ketika halaman browser muncul di layar. Saya membayangkan pasti akan seru apabila bisa berteman, mengobrol, bertukar pikiran serta berbagi cerita kepada orang yang tinggal di negara yang berbeda dengan saya. Mulailah saya mencoba mengunjungi situs pencarian sahabat pena di internet, membuat profil lalu menghubungi sekian orang yang profilnya sudah termuat di sana. Dengan Bahasa Inggris yang pas-pasan, saya nekad mengirimkan pesan melalui E-mail ke 15 orang dari negara-negara yang berbeda berisi perkenalan diri serta ajakan untuk bersahabat pena. Surat elektronik alias E-mail terakhir yang saya kirim di hari itu adalah ke seorang remaja laki-laki seusia saya yang dia berasal dari Negara Rusia. Tetapi ternyata dari 15 E-mail yang saya kirim ke 15 orang serta negara yang berbeda hanya satu orang yang membalas E-mail saya. Orang yang membalas justru orang itulah yang terakhir saya kirimi E-mail di hari itu! Iya, dia. Orang Rusia itu! Saya senang sekali ketika E-mail saya dibalas dan dia juga menerima ajakan saya untuk bersahabat pena. Saya sangat antusias dengan persahabatan jarak jauh antar negara ini. Sungguh ini sesuatu yang sangat menarik dan menyenangkan serta ini pertama kalinya dalam hidup saya memiliki sahabat pena dari luar negeri dan itu dari Rusia. Dia orang yang asyik, ramah dan baik sejauh saya berkomunikasi dengan dia. Hal itu membuat saya tertarik untuk mengenal dirinya lebih jauh. Tetapi karena hanya berkomunikasi melalui E-mail, saya tidak bisa stalking tentang dirinya di dunia maya (ups). Sehingga yang saya cari tahu lebih dulu adalah tentang negara dimana dia berasal. Dalam pikiran saya kala itu mungkin saya bisa mengenal dan memahami dirinya dengan lebih dulu mengenal serta memahami negaranya.
Pencarian tentang Rusia pun dimulai. Artikel yang saya baca ketika searching tentang Rusia adalah sebuah artikel dari website RBTH Indonesia mengenai eratnya hubungan diplomatik antara Indonesia dan Rusia di masa lalu. Terlihat foto Presiden Sukarno bersama Nikita Khrushchev, Pemimpin Soviet yang terlihat begitu hangat dan akrab serta Stadion Gelora Bung Karno adalah salah satu saksi bisu eratnya hubungan persahabatan antara dua negara tersebut. Terlebih di zaman ketika Indonesia masih merupakan negara yang baru merdeka dan berdaulat, sedangkan kondisi ekonomi, sosial dan politiknya masih belum begitu stabil ternyata Rusia dengan senang hati serta tulus telah banyak membantu Indonesia. Sungguh, saya terkesan sekali dengan kebaikan Rusia. Kebaikannya membuat kesan teramat dalam di hati saya sehingga membuat saya ingin mengetahui tentang Rusia lebih jauh. Saya benar-benar tidak menyangka bisa menyukai Rusia hanya karena berawal dari orang Rusia itu sendiri. Kalau misalnya dia yang berasal dari Republik Bashkortostan tidak membalas E-mail saya sebagaimana 14 orang lainnya kala itu, mungkin sampai hari ini saya tidak akan pernah penasaran dengan Rusia, mencari tahu tentang Rusia hingga bisa menyukai Rusia.

Rabu, 10 Juli 2019

                                                         (Foto : Dokumentasi Pribadi)

"Pak, sebenernya Kera Sakti itu beneran ada ga si?" °
Tanya salah seorang di antara kami yg saat itu sedang berada di dekat ruangan berisi patung Budha, Dewi Kwan Im, dan yg kami tak asing patung seperti sosok Biksu Tong Sam Chong. Yang mana kami merupakan peserta dari Diskusi "Pilar Budaya Tionghoa" pada tanggal 25  Februari 2018 silam di Klenteng Tang Seng Ong Bio atau dengan nama lain Vihara Tanda Bhakti Jakarta di daerah Glodok. Ia bertanya kepada salah seorang bapak penjaga Klenteng yang menjadi pemandu kami selama kami semua dipersilakan untuk berkeliling di dalamnya.
Rupanya aku pun juga terpikir.. Ohiyaya. Itu juga hal yg sama yg jadi rasa penasaranku selama ini.. Kera Sakti yg dulu waktu TK-SD aku suka banget nonton, itu beneran ada ga si?
Lalu bagaimana dengan tokoh Cu Pat Kai yg mengatakan "Cinta itu penderitaan tiada akhir.." Beneran ada gak ya. °


                                                         (Foto : Dokumentasi Pribadi)

Dan jeng jeng jeng jeeeengggg... Kata bapak penjaga klenteng yg menjadi pemandu kami, "Tokoh2 tersebut tidak ada dan tidak nyata. Mereka semua  hanyalah perwujudan dari pikiran manusia. Misalnya Sun Go Kong, dia merupakan perwujudan dari pikiran manusia yg ga bisa diem, suka pindah-pindah, kesana-kemari, maunya bikin  onar, bikin keributan, maunya berbuat seenak dan sekehendak hatinya saja, dsb.. Yg mana pada akhirnya hanya "Sang Budha" lah melalui Biksu Tong Sam Chong, Sun Go Kong dapat dikendalikan. Sebagaimana pikiran manusia yg tak terkendali, akhirnya bisa dikendalikan dengan ajaran Budha ". Begitulah kurang lebih penjelasan yg aku tangkap dari pemandu setelah selesai diskusi tentang "Pilar Budaya Tionghoa" di halaman depan klentengnya yg mana acara diskusi ini diadakan oleh Kelompok Pemerhati Budaya dan Museum Indonesia @pemerhatibudayadanmuseum . °
Setiap perjalanan ada hikmahnya. Aku bisa memahami org lain dengan memahami budayanya. Satu lagi,  Keragaman itu adalah perekat. Dan bukan pemisah.

                                                         (Foto : Dokumentasi Pribadi)

#budaya #culture #religion #history #sejarah #walkingtour #tour #tur #klenteng #vihara #temple #heritage #indonesia #indonesiantemple

Kamis, 04 April 2019



“BAHASA MELAYU SEBAGAI LINGUA FRANCA PADA MASA KURUN NIAGA”
Oleh : Maryam Syafiyah / 4415151184
Pendidikan Sejarah 2015 A
            Pernahkah terpikir di benak kita semua bagaimanakah cara berkomunikasinya orang-orang asing yang datang dari Gujarat, Arab, Persia, dan Cina yang datang ke nusantara untuk  berdagang antara satu sama lain dan khususnya dengan penduduk lokal pada masa kurun niaga? Mengapa dari semua bahasa di Kepulauan Indonesia-Malaysia, justru bahasa Melayu yang terangkat kedudukannya sebagai Lingua Franca? Bagaimanakah peran dan posisi Bahasa Melayu ketika itu? Dan seberapa pentingnya Bahasa tersebut dalam hubungan perdagangan di Nusantara terutama pada masa kurun niaga?  


 Menurut Kridalaksana (1991), Bahasa Melayu adalah salah satu anggota dari keluarga bahasa Austronesia, yakni kumpulan bahasa-bahasa yang mempunyai hubungan genetic dan terdiri atas lebih dari 800 bahasa, dituturkan mulai dari Madagaskar di barat sampai Pulau Paskah di timur, dan dari Taiwan di utara sampai Selandia Baru di Selatan. 


             Menurut Kridalaksana (1991), Bahasa Melayu adalah salah satu anggota dari keluarga bahasa Austronesia, yakni kumpulan bahasa-bahasa yang mempunyai hubungan genetic dan terdiri atas lebih dari 800 bahasa, dituturkan mulai dari Madagaskar di barat sampai Pulau Paskah di timur, dan dari Taiwan di utara sampai Selandia Baru di Selatan.             
Bahasa melayu yang merupakan turunan bahasa Austronesian Purba, dimulai sebagai satu dari beberapa varian bahasa yang saling berhubungan erat dan digunakan di Kalimantan Barat, kurang lebih dua juta tahun yang lalu. Penutur Bahasa Melayu Purba, nenek moyang dari semua dialek Bahasa Melayu yang masih ada dan yang sudah punah, mendiami daerah khusus secara ekologis: rawa-rawa, tanah basah, delta, dan pantai dari daerah sistem sungai di Kalimantan Barat. Pola pemukiman ini memungkinkan mereka untuk mempertahankan dan mengembangkan teknologi pelayaran. Hal ini juga menempatkan mereka pada posisi yang menguntungkan dalam penyaluran benda dan budaya spiritual antara orang Austronesia di pedalaman dan orang-orang yang tinggal di luar batas perairan Kalimantan (Collins 2005:4).
Pedagang dan nakhoda kapal yang datang di Malaka sangat beragam budaya, agama, dan daerah. Karena itu, diperlukan penerjemah untuk mengkomunikasikan kepentingan mereka. Kemampuan komunikasi, khususnya syahbandar, sangat mempengaruhi interaksi dan intensitas perdagangan. Dalam hubungan ini Bahasa Melayu sangat penting, sehingga menjadi keharusan bagi siapa pun untuk mengetahui, memahami, dan menggunakannya. Menurut Collins (2005:34), Bahasa Melayu pada abad ke-16 merupakan suatu kebutuhan yang mendesak bagi bangsa Eropa yang berdagang di Malaka. Hal senada juga dikatakan oleh Lombard (2005:34), bahwa sebelum kedatangan Belanda di Nusantara, pemakaian bahasa Melayu berakar kuat di kota-kota pelabuhan di sepanjang pesisir. Karena itu, orang Belanda memilih bahasa itu sebagai alat komunikasi utama dalam perdagangan di nusantara. Itulah sebabnya bahasa Melayu sering disebut lingua franca alias bahasa perdagangan maupun bahasa perhubungan.  
Bahasa melayu yang dalam sejarahnya telah lama menjadi bahasa perhubungan (lingua franca) antara penduduk-penduduk kepulauan Indonesia dan Nusantara umumnya, telah dipakai sejak zaman Sriwijaya abad ke-7 sampai abad ke-13. Kemudian setelah meredupnya Sriwijaya pada permulaan abad ke-14, memungkinkan dalam zaman yang hampir bersamaan tampil dua buah kerajaan besar: Kerajaan Majapahit di Jawa Timur yang dibangun oleh Raden Wijaya tahun 1293 dan Kerajaan Malaka yang didirikan oleh Prameswara pada akhir abad ke-14 (Usman 1964:72). Terbentuknya Kerajaan Malaka inilah salah satu hal yang menandakan Nusantara mulai memasuki masa yang disebut sebagai masa kurun niaga. Masa di mana mulai bermunculannya pemain pasar baru yaitu bangsa Islam. Yang hal ini juga ditandai oleh peristiwa yang menyangkut di Eropa yaitu penguasaan Islam (Dinasti Umayyah) di Spanyol. Munculnya pemain baru yaitu bangsa Islam sehingga masa kurun niaga juga disebut sebagai masa kurun Islam. Interaksi dengan bangsa Islam sendiri dibuktikan dengan adanya prasasti Arab tertua, yaitu batu prasasti Leran dari abad ke-11; ditambah pula adanya prasasti pada makam Malik Ibrahim, yang mungkin sekali adalah pedagang dari Gujarat. Prasasti itu berangka tahun 1419 dan terletak di Gresik, dekat Surabaya (Ronkel 1911, Juynboll 1911).
Pada abad ke-14 sampai abad ke-17 yang disebut sebagai masa kurun niaga dikarenakan bahwa di Nusantara pada abad ke-16 terjadi ledakan pasar yang terus-menerus dan tidak hanya berpengaruh terhadap Eropa dan Laut Tengah sebelah timur, tetapi juga Cina dan Jepang. Di samping itu juga terbentuknya Kapitalisme saudagar yang berasal dari Asia Tenggara yang selama periode ini para saudagar, penguasa, kota dan Negara menempati bagian sentral dalam perdagangan yang berasal dari dan melalui wilayah mereka (Reid 1999:3).  
Mengapa dari semua bahasa di Kepulauan Indonesia-Malaysia, bahasa Melayu yang terangkat kedudukan sebagai Lingua Franca? Di sepanjang Semenanjung Malaya (termasuk keempat propinsi paling selatan Thailand), meliputi sebagian besar Pulau Sumatera dan di sepanjang daerah pantai Kalimantan, ditemukan suatu mozaik dari berbagai dialek Melayu pedalaman yang berbeda, dari lembah yang satu ke lembah yang lain dan dari satu desa ke desa lain. Beberapa dari dialek ini, seperti dialek Minangkabau dan Kerinci, itu berlainan sehingga kadang dianggap dua bahasa yang berbeda. Padahal Sumatra dan Semenanjung Malaya sebenarnya merupakan daerah inti atau pusat bahasa dan kebudayaan Melayu, sedangkan dialek Kalimantan mewakili penyebaran lebih lanjut. Adapun timbulnya kebutuhan suatu lingua franca bagi suatu daerah, yang dikaruniai (atau dibebani) dengan begitu banyak bahasa, bukanlah hal yang mengherankan, khususnya karena kontak antara para penutur bahasa-bahasa ini dan bahasa-bahasa lain menjadi lebih sering, bersamaan dengan berkembangnya perdagangan antar pulau dan perdagangan luar negeri. Bahwa akhirnya bahasa Melayu mengisi peran tersebut adalah karena lokasinya yang strategis di kedua tepian pantai Selat Malaka, suatu daerah perairan sempit tempat perdagangan laut awal antara India dan Cina terpaksa berlalu-lalang, dan yang menyediakan suatu titik perhentian yang tepat untuk berlindung dari badai musiman atau untuk mengambil air dan makanan segar. Selama menanti selesainya pengisian bekal tersebut, para pedagang (bangsa India, Cina, dan kemudian juga bangsa Arab) haruslah bergantung pada perdagangan dengan penduduk yang berbahasa Melayu untuk mencari bekal dan tentu saja memerlukan sarana untuk berkomunikasi dengan mereka. (Kridalaksana 1991:182)
Sehingga kemudian Bahasa Melayulah yang dipilih dan digunakan sebagai Lingua Franca dikarenakan oleh sebab yang dikatakan Usman (1964:23-24) di bukunya yang berjudul “Sejarah Bahasa Persatuan” bahwa karena Bahasa Melayu itu bersifat sederhana dan lebih demokratis. karena letak Melayu (Negeri-negeri penduduk yang mempergunakan Bahasa Melayu) di bagian barat menjadi pusat lalu lintas, sejak mulanya bahasa itulah yang dipergunakan dalam perhubungan, baik sesama penduduk Nusantara maupun setelah ada hubungan dagang dan kebudayaan dengan bangsa asing. Dalam perhubungan semacam itu; untuk menghindari salah pengertian, diperlukan kalimat atau susunan perkataan yang sederhana dan tepat seperti yang kita kenal dengan Bahasa Inggris dalam hubungan dunia Internasional sekarang. Sehingga penggunaan bahasa yang semacam itu, baik oleh orang Melayu sendiri terutama oleh penduduk daerah maupun oleh bangsa pendatang yang lain, menghendaki pikiran dan ketelitian, supaya tidak terjadi salah paham. Pastilah di kalangan yang agak terkemuka, bila hendak mengadakan hubungan dengan orang-orang yang tidak sedaerah dengan dia, perlu pengetahuan bahasa itu sekedarnya.
Bahasa Melayu adalah bahasa yang sangat unggul dalam bidang ilmu, perdagangan, diplomasi dan agama. Surat dari Ternate (1521,1522) menggambarkan peran Bahasa Melayu tulis yang digunakan dalam kegiatan diplomatis di daerah tersebut yang mana ketika surat tersebut ditulis menggunakan bahasa Melayu, surat tersebut lebih diterima ketimbang surat yang ditulis menggunakan bahasa Tagalog yang kemudian surat berbahasa Tagalog itu dirobek-robek menjadi potongan-potongan (Collins 2005:29-30).  
Peran Bahasa Melayu memiliki peran yang lebih dari pada itu. Dilihat selama berabad-abad lamanya kontak bahasa dari pelabuhan-pelabuhan yang menggunakan berbagai bahasa di Mediterania, pengembara bangsa Eropa dari zaman itu menggambarkan Bahasa Melayu sebagai lingua franca di kawasan Asia Tenggara. Yang mana ini memberikan tekanan akan persebaran Bahasa Melayu yang luas dan berhubungan erat dengan perdagangan.
Reid (1988) menyimpulkan posisi khusus dari Bahasa Melayu pada Abad Perdagangan, bahwa “Bahasa Melayu menjadi bahasa perdagangan di Asia Tenggara. Penduduk dari kota besar perdagangan diklasifikasikan sebagai orang Melayu karena mereka berbicara dalam bahasa itu dan memeluk agama Islam, walaupun keturunannya berasal dari Jawa, Mon, India, Cina, dan Filipina.. setidak-tidaknya mereka yang berjualan dan berdagang di pelabuhan-pelabuhan besar berbicara dalam Bahasa Melayu, seperti berbicara dalam bahasa mereka sendiri.“
Bahasa Melayu juga merupakan bahasa resmi tulis yang digunakan di Istana-istana dan dalam agama yang dalam saat bersamaan merupakan bahasa yang digunakan untuk menjalankan tugas sehari-hari, bahasa perdagangan, dan bahasa interaksi masyarakat di pasar dan pelabuhan. Dengan demikian peran dan posisi Bahasa Melayu benar-benar melampaui cakupan fungsi dari bahasa-bahasa yang diketahui yang ada di Eropa dan tidak dapat digambarkan hanya dengan satu kata kiasan.        
Menuju akhir abad ke-16, pihak-pihak lain menyadari akan potensi Bahasa Melayu yang saat itu digunakan untuk kepentingan perdagangan; ada kebutuhan mendesak untuk meneruskan Bahasa Melayu dengan baik kepada ‘pemakai’ Bangsa Eropa. Bahasa Melayu, bahasa sastra dan masyarakat beradab, juga merupakan bahasa pekerjaan di pelabuhan dan perdagangan, sangat memerlukan pengantar yang sistematis. Situasi sosiolinguistik pada abad ke-16 di Asia Tenggara mencapai kesuksesan yang tiada bandingannya dalam karya F. de Houtman. Dia menggunakan tahun-tahun masa penahanannya (Juni 1599-Agustus 1601) di Aceh untuk mempelajari Bahasa Melayu dan mengatur kemajuan berbahasanya, yang kemudian ia menemukan sketsa gaya dari Bahasa Melayu. kemudian diterbitkanlah tsamensprekinghen yang berisi percakapan dalam bahasa Melayu yang ditulis dengan huruf latin, dengan kolom terjemahan dalam bahasa Belanda; percakapan antara pedagang dan pejabat pelabuhan, pedagang lainnya, penjaga pintu, dewan kerajaan, dan sultan sendiri—banyak ragam jenis dan etika gaya bahasa yang pada percakapan yang kaya dan rumit ini, terlampir daftar kata Belanda-Melayu (Collins 2005:34-35).
Kemudian terbit pula buku Spraeck ende woordboeck, inde Maleysche ende Madagaskarsche Talen yang pertama kali terbit pada tahun 1603. Yang mana para awak kapal dari berbagai bangsa, Jerman, Belanda, Denmark, dan Swedia yang berkumpul di Amsterdam dan memasukkan buku ini ke dalam tas mereka sebelum berangkat ke Asia Tenggara setelah buku percakapan de Houtman juga diterjemahkan ke dalam bahasa latin lalu kemudian ke dalam bahasa Inggris. Pembajakan yang jenius dari buku de houtman sebelum tahun 1614 ini menggarisbawahi dampak internasional buku yang hanya buku pelajaran bahasa–media (hanya media cetak) yang dapat dibandingkan dengan karya yang segera mendapat perhatian seluruh dunia.
Hal yang perlu diingat adalah bahwa buku de Houtman ditujukan kepada orang yang tidak berbicara dalam bahasa Melayu. Buku tersebut adalah buku pegangan untuk bahasa, ditulis dalam bentuk percakapan dramatis agar orang Eropa dapat belajar Bahasa Melayu, bahasa yang tidak terpisahkan dari Kepulauan Nusantara. Dengan orang Eropa belajar bahasa Melayu, semakin mudah orang Eropa dalam melakukan transaksi perdagangan dengan penduduk Nusantara. Yang kita semua sama-sama tahu bahwa awal dari penjajahan bangsa Eropa terhadap Nusantara khususnya diawali dengan niat awal mereka yang hanya ingin berdagang. Dari yang hanya ingin berdagang itu kemudian berubah menjadi berambisi untuk menguasai perdagangan dengan melakukan praktik monopoli. Lalu kemudian membentuk koloni, hingga akhirnya menjajah. Dan dapat disimpulkan bahwa semua itu berawal dari penguasaan dan pemahaman bahasa Melayu sebagai bahasa perhubungan dan perdagangan di Nusantara.

Rabu, 06 Februari 2019





APA


Apa itu hidup? Apa itu tertawa? Apa itu menangis? Apa itu makan? Apa itu minum? Apa itu bernafas? Apa itu usaha? Apa itu capek? Apa itu muak? Apa itu bahagia? Apa itu kematian?


Apa itu alasan? Apa itu semangat? Apa itu melanjutkan? Apa itu hidup? Apa itu ikhlas? Apa itu percaya? Apa itu kerelaan? Apa itu sepenuh hati? Apa itu penuh? Apa itu hati? Apa itu mati?


Apa apa apa apa apa dan apa. Apa ya hanya apa. Bukan kenapa lalu bagaimana.. Apa. Apa kamu tau? Apa itu rasa? Apa itu kesan? Apa itu pesan? Apa itu isyarat? Apa itu maksud? Apa itu keinginan? Apa itu perasaan? Apa itu isi hati?


#apa #puisi #sajak #katakata

Minggu, 03 Februari 2019





Hujan akhir Januari

Sorot matamu
Selain suaramu
Selalu membuatku rindu
Walau terhalang sepasang kaca yang kaku

Di januari yang beku
Dingin mengilu
Langit tetap aneh mengelabu

Awan pilu
Menumpahkan jutaan rintik hujan bagaikan batu
Meninggalkan sejuta tanya yang menggebu
Di dalam sanubari yang biru

Mungkin ini saatnya kuharus membisu
Membiarkan semua kekakuan itu
Agar segera berlalu
Berharap dicairkan oleh waktu





Versi 2


Hujan akhir Januari

Sorot matamu
Selain suaramu
Selalu membuatku rindu
Walau terhalang sepasang kaca yang kaku

Di januari yang beku
Dingin mengilu
Langit tetap mengelabu

Awan pilu
Menumpahkan jutaan rintik hujan bagaikan batu
Meninggalkan sejuta tanya yang menggebu
Di dalam benakku

Mungkin ini saatnya kuharus membisu
Membiarkan semua kekakuan itu
Agar segera berlalu
Dicairkan oleh waktu



#hujan #akhir #januari #january #hujanakhirjanuari #katague
#poet #poetry #poem #puisi ?  #sajak ? #katakata #asalngomong #asaljeplak #iseng #nyablak #njeplak #bacot #bacod #seenakjidat #bodoamat #yangpentingyakin


Follow saya di
Instagram : @maryam.syafiyah